Cerita Arden

Siang Tadi Bercakap-Cakap Tentang Karate

Arden bercerita kalau dia sudah tahu tentang karate seperti apa. Ada pelatih karate yang mengajari katanya. “Itu loh yah yang baju item,” katanya sambil nunjuk ke arah puntu kelas. Sayangnya, muka pelatihnya menghadap tembok. Mana aku tahu itu pelatih karate atau malah Pak Indara guru kelasnya.

“Ada 15 orang yang mau ikut karate. Ade juga,” sambung bercerita. “Sisanya mereka ngapain?,” tanya selidik. “15 lagi mah memanah. Atuh ngapain memanah, aku udah bisa,” sautnya. Aku nyengir, sejak kapan dia bisa memanah. Cuma punya mainan panah-panahan yang udah berhasil nembak jidat temannya. Dia bilang udah bisa memanah.

Rupanya, ada ekskul olahraga yang mulai dikenalkan kepada anak kelas 1. Arden tampak tertarik sekali karate. Ketika kutanya kenapa ingin ikut latihan karate daripada memanah. Katanya mau kayak Om Jojo.

Ayah : Kenapa kamu mau ikut karate?
Arden : Biar kayak Om Jojo.
Ayah : Loh dia itu kan atlit bulu tangkis?
Arden : Bukan yah, aku mau masuk tipi kayak Om Jojo.
Ayah : Kalo itu soal masuk tipi, ya jadi model aja…
Arden : (Menatap tajam ke arah Ayah), Pokoknya mau jadi kayak Om Jojo… (pakeukeuh keukeuh).
Ayah : Kamu mah enggak tahu jad model itu bagus.
Arden : Jadi model atuh Yah, jangan main laptop terus…

Ketika malam pulang, dia cerita hal yang sama. Cuma agak berbeda, waktu ditanya kenapa milih karate daripada memanah. Arden berkata, “Biar bisa nendang Ayah, kalo marahin ibu.” Nasi tiba-tiba nyangkut ke tenggorokan. Lain kali kalo marah di dalam hati, agar anak tidak mikir muka Ayah sejajar dengan kakinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *