Tentang Ibu yang Sering Dinanti Pulang

 

Pembicaraan siang-siang, ketika hari melewati Pukul 12.00 dan teman-teman menghilang pulang karena dipanggil ibunya masing-masing. Seperti siang ini, seperti siang kemarin juga sih…

Arden : Yah, kalau ibu bentar lagi pulang ya?

Ayah : Masih lama, kan pulangnya sore biasanya

Arden : Kenapa ibu pulang lama

Ayah : Karena ibu berkerja, nyari uang

Arden : Buat jajan ya?

Ayah : Buat apa aja, buat jajan, buat beli mainan, beli baju, buat apa ajalah.

Arden : Oh… (pertanda entah mengerti entah tidak)

Arden : Kalo pulang beli kue enggak

Ayah : Belilah kayak kemarin kan beli. Ibu kamu baik ya?

Arden : Iyalah baik. Jajannya banyak. Beli malkis, mari, roti. suka banyak belinya

Ayah : Kalo Ayah?

Arden : Ya ayah mah enggak adaan uangnya. Paling ngasih uang dua rebu. Dua rebu terus.

Ayah : Ih kemarin ngasih serebu da…

Arden : Atuh serebu mah disuruh pulang ambil uang lagi sama ibu loteknya. uangnya ga cukup tadi juga…

Ayah : Ya kamu belinya jangan banyak-banyak

Arden : Mau beliin pisang sama salak, beli 4 eh lima, tapi enggak cukup

Ayah : Beli buat siapa?

Arden : Buat Ade, buat ibu juga. Kalo ibu cape kan bisa makan salak. Bisa makan pisang (akal akalan anak kecil)

Ayah : Emangnya kenapa pengen ibu cepat pulang?

Arden : Mau makan. Makan siang disuapin sama ibu. Terus mau tidur. Tidur sama ibu… Tapi kan sore ya pulangnya…

Ayah : Iya, nanti juga pulang…

Arden : Kalo ibu udah pulang bilangin ibu, mandinya nanti aja kalo ade udah bangun tidur.

Lalu, Arden tertidur… Tidur siang-siang…

 

Suatu Tanda Cinta Kasih Anakmu

Mamak Di Medan

Aku merindu ibu

Bahkan setelah aku kembali ke rumah tembokku

Kuingat lekat-lekat wajahmu kemarin kau melapasku

Persis ibu,

Persis pertama kali aku melangkahkan kaki agar terbebas dari surgamu

Kali ini ibu, aku menangis tidak karuan… Ingin bermanja-manja di ruang penuh kasih dan sayang

Ibu… Terima kasih

Cintamu tak pernah surut

seperti rasa masakanmu yang tak pernah berubah

Ibu… Terima kasih

Perhatianmu tak pernah berubah

Walau dua puluh lima ribu kemarin lupa kubayarkan

Kau tetap iklas seperti dulu

Wahai ibu

Aku merindumu

Bersua 10 hari taklah cukup

Menulis puisi ini pun bukan apa-apa

Tetapi ibu, inilah curahan hatiku, anakmu sebagai wujud cinta kasih padamu…

Merindumu ibu, malam ini sambil menatap cucumu Arden tertidur pulas