Tertawalah Bersama Anakmu, Ayah

Aku sering membagi percakapanku dengan Arden di Facebook. Aku pikir tidak ada salahnya toh berbagi kebahagiaan. Arden yang semakin  pinter ngomong, memang sering membuatku tertawa dan tak jarang bikin kesel. Ada aja ocehannya yang ia kira penting, ada saja alasannya biar dikasih uang, dan ada saja pembelaan biar enggak disuruh-suruh. Seperti pembicaraan terakhir waktu aku minta tolong, dan dijawab Arden, “Minta tolong sama polisi saja.”
Ayah : Ardeennn, Ayah boleh minta tolong ga?
Arden : (sedang asik bermain pura-pura enggak dengar)…
Ayah : Ardennnn minta tolong donggg….
Arden : Ayah kalo minta tolong sama polisi. Bukan sama Adeee….
Ayah : Bisa enggak?
Arden : Ade bukan polisi yah…

Suatu kali, aku pikir Arden bilang pengen ke rumah opungnya di Medan. Tetapi padahal mah ia pengen beli durian. Anak kecil mulai pinter mencari celah dengan ngomong yang topik lain dulu, baru setelah itu beralih ke inti omongan yang dia inginkan. Beli duren.
Arden : Yah aku merasa pengen ke rumah opung
Ayah : Merasa? Iya Ayah juga merasa gitu
Arden : Yuk yah, kita ke rumah opung, sedaaappp ada durian
Ayah : Sedappp gratissss….
Arden : ayo atuh yah?
Ayah : Aku merasa enggak punya uang den buat ke rumah opung.
Arden : Yahhh, ayah mah perasaannya enggak punya uang teruusss…

Wahai Ayah, aku pikir sering-seringlah bicara dengan anak, agar kemampuan bicara semakin baik dan seiring bertambah umur. Anak yang pinter bicara dari kecil membuatnya mampu mencerna maksud pembicaraan orang tua. Kalau Arden diumurnya menjelang ke-5, ia sudah gampang disuruh, dimintai pendapat, sampai disuruh belanja ke warung pun sudah bisa. Itu semua karena kemampuan bicara dan respon yang baik terhadap lawan bicaranya.

Anak yang lancar berbicara juga akan pinter mengungkapkan perasaannya, seperti ketika sedang diejek teman-temannya. Arden tahu betul rasanya dicela begitu. “Kevin bilang Ade, malas sekolah,” suatu waktu katanya yang membuatnya enggan ke sekolah. Padahal, Arden enggak sekolah karena aku si ayah sedang berkerja ke luar kota dan ibunya juga harus ke kantor setiap hari. Jadilah ia tidak ada yang menjaga dan diungsikan sebulan di Cianjur. Bersama nenek dan kakeknya.

Ketahuilah wahai ayah, dekat sama anak itu membuat diri kita sangat mengetahui perangai si anak, bagaimana dia sedang senang dan waktunya sedih. Ungkapan rasa seorang anak sih biasanya juga bisa bikin kita tertawa. Pembicaraanku dan Arden adalah wujud tawa itu sendiri.

Aku sangat senang membagikan obrolannya di akun facebook, karena dunia seolah penuh tawa dan yang paling penting sih bisa bahagia bersama si anak. Si anak loh ya, kalau dia udah gede kan enggak tahu. Arden bakal selucu ini atau malah lebih banyak waktu di luar bersama teman-temannya. Jadi waktu sekarang adalah waktu terbaik, karena dapat berbagi cerita bersamanya.Mari tertawa bersama anakmu wahai ayah.

Tentang Ibu yang Sering Dinanti Pulang

 

Pembicaraan siang-siang, ketika hari melewati Pukul 12.00 dan teman-teman menghilang pulang karena dipanggil ibunya masing-masing. Seperti siang ini, seperti siang kemarin juga sih…

Arden : Yah, kalau ibu bentar lagi pulang ya?

Ayah : Masih lama, kan pulangnya sore biasanya

Arden : Kenapa ibu pulang lama

Ayah : Karena ibu berkerja, nyari uang

Arden : Buat jajan ya?

Ayah : Buat apa aja, buat jajan, buat beli mainan, beli baju, buat apa ajalah.

Arden : Oh… (pertanda entah mengerti entah tidak)

Arden : Kalo pulang beli kue enggak

Ayah : Belilah kayak kemarin kan beli. Ibu kamu baik ya?

Arden : Iyalah baik. Jajannya banyak. Beli malkis, mari, roti. suka banyak belinya

Ayah : Kalo Ayah?

Arden : Ya ayah mah enggak adaan uangnya. Paling ngasih uang dua rebu. Dua rebu terus.

Ayah : Ih kemarin ngasih serebu da…

Arden : Atuh serebu mah disuruh pulang ambil uang lagi sama ibu loteknya. uangnya ga cukup tadi juga…

Ayah : Ya kamu belinya jangan banyak-banyak

Arden : Mau beliin pisang sama salak, beli 4 eh lima, tapi enggak cukup

Ayah : Beli buat siapa?

Arden : Buat Ade, buat ibu juga. Kalo ibu cape kan bisa makan salak. Bisa makan pisang (akal akalan anak kecil)

Ayah : Emangnya kenapa pengen ibu cepat pulang?

Arden : Mau makan. Makan siang disuapin sama ibu. Terus mau tidur. Tidur sama ibu… Tapi kan sore ya pulangnya…

Ayah : Iya, nanti juga pulang…

Arden : Kalo ibu udah pulang bilangin ibu, mandinya nanti aja kalo ade udah bangun tidur.

Lalu, Arden tertidur… Tidur siang-siang…

 

Balada Kucing Si Igri

14322300_10210674912414995_7543403536843582551_n

Arden : Ayah itu kucing si Igri mau ngapain?

Ayah : Nanti kalo udah gede kamu ngerti kok

Arden : Oh kalo udah gede, kucingnya bisa duduk gitu ya….

#BaladaKucingSiIgri