Sembuhlah Nak, Esok Kita Main Lagi

Arden sudah seminggu sakit. Khawatir rasanya. Suhu badannya naik pada malam hari dan turun pada siang hari. Kalau siang sih kayak orangnya sehat-sehat saja, lari-larian ke rumah tetangga sampai ke madrasah gang sebelah. Was-was ya tentu saja namanya juga anak sakit.

Ibunya sudah membawa Arden ke dokter dan kekhawatiran akan penyakit typus terbantahkan hasil labortaorium yang hasilnya negatif. Arden sudah dicek darahnya. “Sakit diambil darah mah yah,” sambil memgang tangannya Arden mengeluh. Pas lihat kertas hasil labnya sih manggut-manggut saja, yang penting banyak tulisan negatifnya. Enggak ngerti. Arden sudah berobat pada hari kedua, tetapi masih panas dingin sampai diketiknya tulisan ini.

Ibu semakin khawatir, bolak balik dijamahnya badan anak semata wayangnya. Aku melihat kecemasan dari raut mukanya. Begitu pula aku, tetapi tak menunjukkan tingkat kekhawatiran yang sama. Kalau Ayah dan Ibu sama khawatirnya, takut terpengaruh ke psikologi anak. Makin girang lagi si keceil terlalu dimanja-manja. Aku tak menjamah sesering ibunya. Aku jarang cuci tangan. Takut kuman bekas cebok dan makan sambel malah nyentuh badan Arden.

Aku turut terus memantau kondisi Arden dengan seksama. Aku juga memastikan tak terjadi kondisi yang tak diinginkan. Arden lagi sakit pun masih sering main air. Dia sering mengaku mau kencing padahal ngubek-ngubek air di kamar mandi. Makanan pun dijaga, dia sering mengaku beli kue padahal beli mie instan dari mamang-mamang yang memasaknya sambul merokok dengan asap ngebul. Yang paling ngeselin, kalau enggak mau makan siang, dia selalu mengaku kenyang. Padahal, bolak balik mencari cemilan di toples.

Ayah sama khawatirnya seperti ibu

Halo ibu. Ketahuilah, ayah juga sangat khawatir melihat Anak yang sakit. Mungkin hanya berbeda cara, berbeda menanggapi anak yang sedang panas-dingin seperti Arden. Aayah berupaya tidur lebih lama berjaga sampai berganti hari sambil makan sisa cemilan Arden, mengecek kondisi suhu Arden yang panas. Ayah berupaya membuat tenang, “oh sudah sembuh mau sembuh,” walau tahu-tahunya panas meninggi memasuki hari yang gelap.

Memastikan Si Kecil Makan  Siang dan Minum Obat

Kalau siang pun waktu Ibu sangat sibuk di kantor, ayah memastikan apa yang ibu suruh dilakukan semua dan aman terkendali. Arden harus minum obat, “ingat ayah yang botol hijau ya, bukan botol hitam itu mah obat ibu. Jangan salah lagi.” Ya tinggal dicatat biar enggak salah minum obat. Sebelum minum obat tentu harus makan siang. Walau makannya ala Arden, bisa 2-3 jam baru habis. Minum obat dan makan siang penting untuk diperhatikan, agar sakitnya Arden tak kunjung terlalu banyak mamakan hari.  Hidup dengan rasa was-was tidak enak. Apalagi anak semata wayang yang sakit.

Wahai Ayah, Yakinlah Kamu juga Bisa Menjaga Anak

Seperti aku sebagai Ayah yang tidak setiap hari berkerja, malah lebih sering di rumahnya bisa berperan sebagai penjaga anak, meski belum tentu menjaga Arden dengan baik. Ayah yang memastikan si kecil dalam kondisi yang baik-baik saja dan rutin mengecek kondisi anak. Jadi si ibu tak perlu khawatir ketika berkerja dan tidak bisa menjangkau kondisi kesehatan anak terus menerus. Kalau Ayah enggak bisa menjaga anak, ya buat apa punya anak. Tugas menjaga anak ya semestinya memang menjadi tanggung jawab yang besar bagi si Ayah.

Kalau anak sakit berhari-hari begini rasanya dunia hanya untuknya. Ayah dan ibu bergantian dalam menjaga untuk memastikan kondisinya tidak memburuk. Buatku sebagai Ayah ya memastikan juga ibunya tak terlalu was-was, kalau anak sakit dan si ibu ikut stres kan malah berabe. Ya cepat sembuhlah Arden, biar esok hari kita main ke Indomaret lagi.

spacer

6 comments on “Sembuhlah Nak, Esok Kita Main Lagi

    1. Ardentus Story

      terima kasih. semoga besok sembuh

  1. Tatat

    “Kalau Ayah enggak bisa menjaga anak, ya buat apa punya anak.”

    Setujuu…semoga lekas kembali sehat dan bisa main lagi, Arden!

    1. Ardentus Story

      betul sekali tante tatat

  2. cicifera

    iya, harusnya kalau anak sakit, ayah juga harus bisa berperan merawat anak, ga memgandalkan ibu saja.. apa pun profesi sang ayah sih ^^
    cepet sembuh ya arden ~~

  3. phadliharahap

    Betul sekali tante… Arden sudah sembuh

Leave a reply