Lima Rebu untuk Anak Yatim

 

Menjelang Pergi sekolah, Arden tiba-tiba meminta lima rebu, katanya untuk anak yatim. Tetapi sayang disayang Arden sebetulnya tidak tahu apa itu anak yatim. 

Arden : Ayah minta lima ribu, buat anak yatim. Suruh bu guru.

Yes. Ini manfaat sekolah. Belajar berbagi pada sesama.

Ayah : Anak yatim itu apa den?
Arden : Enggak tauuu. Tanya aja sama bu guru.
 
 Tetapi, kalau dibiarin enggak tahu gitu. Kasih juga ih, anak-anak harus tahu apa yang dilakukannya. Setelah Arden dimintai sumbangan untuk anak yatim sama bu guru, tetapi tidak tahu apa maksudnya. Kok rasanya rada gimana gitu ya menyuruh anak tanpa penjelasan. Jadi Ayah pun menjelaskannya kepada Arden. Apa itu anak yatim…

Ayah : Enggak usah ke ibu guru buat nanya anak yatim mah...
Arden : Tapi yah... Si Yeye katanya anak yatim...
Ayah : Loh kok bisa....
Arden : Bapaknya sudah meninggal...
Ayah : Jadi anak yatim itu apa?
Arden : Anak yatim itu si Yeye...
Ayah : bukan Arden, jadi anak yatim itu kalau anak-anak yang ayahnya sudah meninggal. Sedangkan, anak 
itu belum gede.
Arden : Si Yeye atuh yah...
Ayah : Nah tahu kan anak yatim itu...
Arden : Ya tahulah ya, si Yeye, ayahnya udah mati. Dikuburin. Jadi deh anak yatim.
Ayah : Meninggal atuh Arden bukan mati...
Arden : Sama we atuh ayah. Sama-sama dikuburin...
Ayah : Ehm... Ya betul...
 

Beli Susu Jadi Beli Pisang

 
Pada suatu siang yang sedang panas-panasnya, Arden tetiba mau membeli susu. Susunya dikantongin katanya pake karesek bodas.

Arden : Ayah minta uang dong
Ayah : Buat beli apa?
Arden : Beli susu di karesek bodas.
Ayah : Jangan ih kalo dikaresek sih bikin aja sendiri terus dikaresekan.
Arden : (manyun dan mikir). Atuh ayah beli susu.
Ayah : Beli susu kotak aja ya.
Arden : ya udah atuh. Minta uangnya yah.
Ayah : Ini yah, lima rebu. Susu kotak tiga rebu. Jadi kembaliannya….
Arden : dua rebu….
Ayah : Sok atuh beli…
Arden : Makasih yah… Ayo Uta kita beli (mengajak teman karibnya)

Tidak lama kemudian, sekitar lima belas menitan lah. Apakah Arden membeli susu? Oh tentu tidak, dia 
datang membawa pisang tanpa uang kembalian.

 Arden datang dengan sedikit sedih dan berkeluh kesah.
 Arden : Ayah, susu teh habis
 Ayah : jadi beli apa kamu
 Arden : Karena susu habis di warung teh emim, Ade beli pisang
 Ayah : looohhh kok beli piisaaaang
 Arden : Kan susunya habis ya
 Ayah : Kembaliannya mana?
 Arden : karena uangnya lima rebu. Jadi beli pisangnya lima rebu.
 Ayah : (gemes pengen marah) arghhh
 Arden : Ya atuh ayah, ga papa ya. Kita bagi dua pisangnya.
 Ayah : makasih Arden (bari kesel)
 
 Makin kesel karena pisang yang dibeli bahan buat pisang goreng.

 

Sudah Bilang Sendiri Kalo Ade sakit sama Bu Guru

Arden sudah  3 hari sakit, kok rasanya was-was sekali ya. Lalu, ibunya membawa ke dokter dan ternyata sakit sariawan dan banyak bercak di rongga mulut hingga tenggorokan. Hal itu yang membuat Arden susah makan. Setelah ditangani dokter sakitnya berangsur sembuh dan paling penting dia tidak demam lagi. 

Hari senin ini dia terpaksa libur dan belum mau sekolah. Rupanya Arden masih memikirkan kalau sakit juga harus bilang ke ibu guru. Jadilah dia bangun tidur tanpa mandi dan ganti baju. Dia pergi ke sekolah yang jaraknya hanya dipisahkan oleh satu bangunan rumah. Setelah nongol di rumah, Aku pun bertanya apa yang dilakukannya ke luar rumah. Eh, rupanya dia mau permisi ke bu guru kalau sedang sakit dan tak bisa ke sekolah. 

Ayah : Dari mana kamu, sakit jangan kemana-mana
Arden : Dari sekolah yah… (muka tiis)
Ayah : Loh, ga sekolah, tapi ke sekolah?
Arden : Ade sudah bilang sama bu guru, kalau lagi sakit ga sekolah.
Ayah : Haaa? Kamu sakit kok malah ngelapor sendiri ke bu guru.
Arden : Atuh ayah, kalo Ade ga bilang lagi sakit. Gimana bu guru tau kalo Ade sakit.
Ayah : waduh…
Arden : Bu guru mah baik ya. Katanya ga papa kalo sakit ga sekolah mah…
Ayah : aneh kamu mah. Sakit malah ngelapor sendiri.
Arden : Ayah atuh yang aneh. Bukannya bilang ke bu guru kalo Ade sakit.
Ayah : duh… lieur…

Bagaimana pun anak sakit bikin pusing kepala. Apalagi kalau ibunya pergi berkerja dan hanya ayah yang menjaga. Ayah harus tahu apa yang dirasakan si anak, bagaimana makannya dan bagaimana mengobatinya. Plus, Ayah juga harus tahu kalau anak tetap memikirkan tentang sekolahnya, meski anak itu sendiri yang memutuskan untuk libur karena merasa badannya masih panas. 

Tukang Survey Gas Abal-Abal Vs Tamu

 

Arden : Ayahhhh Ada tamu…
Ayah : (lagi ngetik) siapa de….
Ayah pun melehoy ke pintu melihat dua orang laki-laki lengkap dengan nama di dadanya.

Tukang survey abal-abal (disingkat saja TSAA) : Selamat siang pak. Kami sedang mengadakan survey gas.
Ayah : Surat tugas mana?
TSAA: Saya dari konsultan ini keterangan nama perusahaan saya. 
Ayah : Surat tugas mana? 
TSAA : Kantor kami di jalan pelabuhan.
Ayah : Surat tugas bapak mana?
TSAA : Bapak menggunakan gas apa?
Ayah : 3 kg, kenapa gitu?
TSAA: Boleh kami mengecek masa kadaluarsa?
Ayah : Surat tugas bapak mana? Kalau enggak ada pergi aja.
TSAA: Kami dari…
Ayah : (mulai kesel) Kalau bukan dari pemerintah jangan ke sini pak.
TSAA : Baik kalo gitu. 
Arden : Ih ayah mah, tamu datang malah disuruh pulang. 
Ayah : Itu bukan tamu, tukang survey abal-abal.
Arden : Kalo tamu mah yah, disuruh masuk. jangan diusir.
Ayah : Bukan de, itu….
Arden : Atuh pantes ayah mah sendiri terus di rumah, tamu we di usir. 
Ayah : huhuhuhuhu…. Ayah mau nangis de…