Beli Jus Mangga Atuh Yah

Arden : Ayah apa Ade boleh beli jus mangga
Ayah : kan ada jus alpukat di kulkas
Arden : enggak sama itu mah yah. Mangga sama alpukat ga sama
Ayah : Sama sama dijus
Arden : jus mangga kan ga sama dengan jus alpukat
Ayah : sama atuh
Arden : Ya udah atuh (kebelakang ambil aqua botol di kulkas). Ade minum air putih aja kalo ga boleh beli jus mangga
Ayah : Ai kamu kan ada jus alpukat.
Arden : ga papalah yah. Minum air putih aja
Ayah : ( Jadi te tega)
Igri : Ade ga beli jus mangga?
Arden : Ga papa ade mah minum air putih aja.
Ayah : Aduh kamu ya bikin te tega.
Arden : Enak air putih juga yah. Ga papa
Ayah : Udah sana ini dua rebu beli jus mangga
Arden : Ai ayah mana ada jus dua rebu
Igri : Hahaha… atuh ayah Arden, jus mah lima rebu
Arden : Ya udah atuh minum air putih lagi
Ayah : Nah atuh… lima rebu. Kamu mah jajannya banyak pisan…
Arden : Ade mah ga papa kalo ga boleh juga beli jus mangga. Minum air putih aja…
Ayah : Ya udah sana beli jus mangga. Lima rebu na kan udah dikasih…
Arden : Atuh dua rebunya jangan diambil lagi…
Ayah : Arghhhh
Arden : Makasih ya yah…

Karunyak pisan ningali minum cai heurangna… 😅😅😅

Bapak Berpakaian Jeans yang Bau Asap Rokok, Kenapa Duduk Disebelahku?

Siang tadi, ketika langit sedang biru-birunya. Aku berjalan-jalan sejenak untuk melihat dunia luar. Tanpa Arden, Tanpa Fey ibunya Arden. Sungguh hari ini begitu segar… Hingga bapak itu datang, bapak yang entah dari mana. Mungkin dia dari neraka. Kalau kata Arden neraka itu tempat orang nakal yang bangkit dari kubur.

Bukan soal siapa bapak itu, tetapi soal bau rokok. Dia tiba-tiba duduk di sebelahku lengkap dengan jaket jeans merek tak dikenal. Singggggggg…. Edan! Bau rokok melekat di jaket jeans belel itu menusuk sampai ke dalam rongga hidung. Anjirrrr bau edan ini mah. Aku tak tahan bau rokok yang dari si bapak. Tutup hidup. Update status “Bau Asap Rokok yang mulai menyebalkan. 7 bulan tanpa rokok.” Mungkin ini sebabnya, aku sudah 7 bulan tak merokok. Sejak berkumpul dengan teman karib SMA di Medan itu, aku tak pernah lagi menjamah rokok.

Benaran, kalau sudah tak merokok baru tercium bau yang menyengat ke hidung. Apalagi bau jeans menyatu dengan asap rokok. Hapeeukkk. Pengen turun dari kendaraan umum itu, masih jauh. Enggak turun ya tahan tutup hidung. Barut ahu rasa, baunya asap rokok ya setelah tak merokok.

Sudahlah Berhenti Saja

Semenjak kelahiran Arden, aku merokok tak serapih dulu. Di rumah, aku jarang sekali merokok. Kalau pun merokok waktu disuruh ke pasar sama Fey. Selebihnya tak pernah merokok, ini karena ada Arden. Aku tak mau dia terpapar langsung asap rokok. Kebayangkan udah keluar asap dari hidup, terus dihirup si Arden. Ohhhh tidakkk! Enggak tega. Jadilah hari-hari di rumah tanpa rokok.

Januari 2017 adalah puncaknya. Selepas liburan ke Medan bersama abang yang juga sudah berhenti merokok dan reuni bersama teman. Lalu pulang ke sukabumi. Aku sudah tak pernah memegang rokok lagi. Sebatang pun belum. Tergoda beli rokok iya, tetapi tetap kutahan.

Tertahan tanpa rokok itu ya balik lagi memikirkan Arden. Rasanya kok sayang banget sama anak ya. Sayang juga beli rokok lagi. Uang untuk jajan ke Indomaret cukup menguras dompet. Ditambah rokok ya ampun.

Berhenti merokok itu enggak mudah, tetapi bisa ringan melepaskannya kalau daku memikirkan enggak mau asap rokok mengganggu kesehatan Arden. Jadi berhenti dari sekarang, daripada menyesal kemudian. Aku sudah membaca dampak asap rokok, dampak paling mudah ya mencium bauuu rokok dibaju mamang pakai jeans tadi. Edan ya bau rokok bisa menusuk hidung gitu. Kebayang dulu, bau rokok dibajuku kalau habis ngumpul bareng teman. Bau minta ampun dong.

Jadi itu tipsnya, tidak merokok demi anak. Tidak demi yang lain. Oh ada demi istri juga, biar bisa tahan bersama terus. Paling enggak, bau badan tidak bertambah bau rokok. Itu saja cukup kok.